by

Terkuak! Penyerang Mapolsek Ciracas Tak Hanya TNI, Ternyata juga…

Hingga Rabu siang, 2 September 2020, tercatat sudah ada 76 orang warga sipil yang mengaku mengalami kerugian akibat peristiwa penyerangan Polsek Ciracas, Jakarta Timur, pada 29 Agustus.

Warga sipil yang mengaku mengalami kerugian itu lapor ke Posko Pengaduan Masyarakat di Markas Komando Militer (Koramil) Kramat Jati, Jakarta Timur.

“Tujuh puluh enam orang terakhir. Warga sipil. Ini bisa jadi bertambah. Kami tetap membuka pengaduan dari masyarakat, karena itu kan dari Arundina sampai Ciracas ini cukup jauh, kalau misal ada korban lain silakan (melapor),” kata Pangdam Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurachman di Jakarta, Kamis (3/9/2020) .

Para korban yang mengalami luka dan harus menjalani perawatan medis akan diganti rugi secara penuh. Selain itu, mereka juga mendapatkan santunan.

Begitu pula kerusakan kendaraan bermotor dan warung-warung yang dirusak oknum TNI AD dari Arundina, Cibubur, hingga Mapolsek Ciracas.

“Kemudian motor kalau rusak di atas 60 persen, itu kita (TNI AD, red) ganti total seperti semula. Begitu juga dengan kaca, gerobak, dibuatkan gerobak baru. Kasihan masyarakat yang tidak bersalah,” katanya.

(rs)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *