by

5.628 Napi di Banten Dapat Remisi Hukuman di HUT RI ke-76

Kementerian Hukum dan HAM memberikan remisi atau pemotongan masa hukuman kepada sejumlah narapidana (napi) se-Indonesia, termasuk untuk 5.628 napi dari sejumlah lembaga pemasyarakatan (lapas) di Provinsi Banten.

Pemberian remisi tersebut dilakukan Menteri Hukum dan HAM Yassona Laoli secara virtual, Selasa. Di Banten upacara pemberian remisi tersebut dipusatkan di Lapas Kelas II A Serang dengan dihadiri Wakil Gubernur Banten Andika Hazrumy.

“Pastinya secara pribadi dan mewakili Pemprov Banten saya ikut mendoakan agar warga binaan (narapidana) yang mendapat remisi nantinya setelah bebas bagi yang langsung bebas, bisa menjadi pribadi yang lebih baik,” kata Wakil Gubernur Banten Andika Hazrumy.

Di sisi lain, kata Andika, masyarakat juga diharapkan dapat menerima anggota masyarakat mantan warga binaan yang kembali ke tengah-tengah masyarakat.

BACA JUGA:  Marak Pencabulan Anak, Ini Imbauan Kapolres Serang

“Peran masyarakat juga tidak kalah pentingnya dalam menjadikan para warga binaan setelah kembali ke masyarakat,” kata Andika.

Lebih jauh Andika mengatakan, senafas dengan perayaan hari ulang tahun kemerdekaan kw-76 Republik Indonesia, maka Pemerintah memberikan apresiasi terhadap warga binaan di lapas-lapas yang telah mengikuti pembinaan dengan baik melalui remisi ini.

Remisi ini, kata Andika, merupakan hak mendapatkan pengurangan masa menjalani yang telah diatur secara legal formal dalam pasal 14 ayat (1) Undang- Undang Nomor 12 Tahun 1995 tentang Pemasyarakatan.

Remisi, kata Andika, merupakan salah satu sarana hukum yang penting dalam mewujudkan tujuan sistem pemasyarakatan.

“Remisi diberikan sebagai wujud apresiasi pencapaian perbaikan diri yang tercermin dari sikap dan perilaku sehari-hari,” katanya.

BACA JUGA:  Mengintip Home Care Lansia di Kota Tangerang
Happy
Happy
%
Sad
Sad
%
Excited
Excited
%
Sleepy
Sleepy
%
Angry
Angry
%
Surprise
Surprise
%