by

Kemenkes Siapkan Tiga Langkah Strategis Penyelamatan Ibu dan Anak di Indonesia

Risiko kematian ibu dan bayi masih menjadi permasalahan di berbagai negara salah satunya di Indonesia. Faktor risiko persalinan terjadi mulai fase sebelum dan saat kehamilan. Lebih dari 62% kematian ibu dan bayi terjadi di rumah sakit. Hal inilah yang melatarbelakangi pelaksanaan peringatan Hari Keselamatan Sedunia 2021 yang mengusung tema safe maternal and newborn care yang tahun ini diperingati (17/9) di RSAB Harapan Kita Jakarta.

Momentum ini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran dan pemahaman publik tentang keselamatan pasien, meningkatkan keterlibatan publik dalam keselamatan pasien, dan untuk mempromosikan tindakan global untuk mencegah dan mengurangi layanan kesehatan yang tidak aman dan dapat di cegah. Sebagai upaya penurunan angka kematian ibu dan bayi baru lahir, Kementerian Kesehatan mengajak seluruh pemangku kepentingan untuk berkolaborasi dan berkomitmen dalam mewujudkan layanan ibu dan bayi yang aman terutama pada masa pandemi COVID-19.

Menkes Budi Gunadi Sadikin dalam sambutannya memaparkan bahwa pandemi ini menyebabkan kurangnya aktivitas kesehatan masyarakat yang dilakukan oleh tenaga kesehatan di seluruh puskesmas di Indonesia, untuk secara rutin memonitor kondisi kesehatan ibu dan anak. Ia menambahkan bahwa jumlah kematian ibu dan anak pada masa pandemi ini perlu menjadi perhatian bersama.

BACA JUGA:  Pesan Berkali-kali Jokowi: Percepat Vaksinasi!

“Kami menyadari bahwa, harus segera kita kembalikan fokus bukan hanya menangani covid tapi fokus untuk terus meningkatkan layanan bagi seluruh ibu dan anak Indonesia dimanapun mereka berada” terang Menkes

Dalam merespon hal tersebut, tahun depan Kemenkes akan meningkatkan tiga langkah baru yaitu meningkatkan cakupan imunisasi, meningkatkan jumlah kunjungan Antenatal Care (ANC), dan juga memastikan infrastruktur USG siap di setiap puskesmas. Hal ini adalah usaha-usaha konkrit pemerintah untuk memastikan tingkat kematian ibu dan anak bisa di kurangi secara drastis.

“Kami akan meningkatkan jumlah vaksin yang akan kita berikan dari 11 menjadi 14, termasuk didalamnya vaksin PCV, HPV dan Rotavirus yang bisa meningkatkan kekebalan anak kita dari penyakit pneumonia dan juga diare” tegas Menkes

BACA JUGA:  Bareskrim Surati Kejaksaan Agung untuk Periksa Jaksa Pinangki

Selain itu untuk hal tersebut juga meningkatkan perlindungan kepada Ibu di seluruh indonesia salah satunya dari penyakit kanker serviks. Pemerintah juga sudah memutuskan akan meningkatkan Antenatal Care (ANC) dari 4 menjadi 6, dan dua diantaranya harus kunjungan bertemu dengan doker. Dengan demikian, kita dapat memonitor kondisi kesehatan calon bayi agar kita bisa memastikan anak lahir dengan sehat, dan bisa menjadi generasi penerus bangsa.

Selain itu, Kementerian kesehatan juga telah meluncurkan program agar seluruh puskesmas dapat memiliki alat USG, sehingga dalam pemeriksaan di tingkat puskesmas sudah dapat mengamati kondisi janin di dalam kandungan ibu sebelum masa lahirnya tiba, untuk memastikan ada tidaknya komplikasi yang harus segera di tangani di fasyankes.

Dalam rangka memperingati Hari Keselamatan Pasien Sedunia tahun 2021, Kami juga ingin mengajak semua pemangku kepentingan untuk berkomitmen dalam mewujudkan layanan ibu dan bayi yang aman agar dapat menurunkan angka kemarian ibu dan angka kematian bayi sesuai program prioritas nasional.

BACA JUGA:  Mohamad Anwar & Associates Hadir di Tangsel, Ini Alamatnya...

Menkes berpesan bahwa sudah menjadi tugas seluruh masyarakat untuk memastikan bahwa anak cucu kita hidup jauh lebih siap di masa yang akan datang, dibandingkan yang ada pada saat ini.

“Mari kita perbaiki layanan kesehatan bagi ibu dan anak di seluruh Indonesia, dan semoga generasi Indonesia saat ini bisa lebih baik dari sebelumnya dan generasi yang akan datang akan jauh lebih baik dari generasi saat ini” pungkasnya. (Debby)

Happy
Happy
%
Sad
Sad
%
Excited
Excited
%
Sleepy
Sleepy
%
Angry
Angry
%
Surprise
Surprise
%

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.