by

Wartawan di Tarakan Dianiaya oleh Oknum Polisi Bintara

TARAKAN- Seorang wartawan media lokal di Tarakan, bernisial M melaporlan ke Propam Mabes Polri untuk meminta perlindungan diri. Dalam laporan yang diterima media, bernomor SPSP 2/1311/III/2022/Bagyanduan, M melaporkan tentang peristiwa yang melatarbelakangi pelaporan tersebut.

Pelaporan dilakukan sebagai upaya pelapor untuk mendapatkan perlindungan karena melibatkan oknum aparat kepolisian berinisial HSB. Dalam laporannya M menyampaikan kronologi peristiwa yang disebutkan sebagai penganiayaan yang terjadi pada Kamis (24/02/2022).

“Saya diajak ke rumah HSB di jalan Mulawarman, Kota Tarakan oleh AS, dan saya dibawa ke rumah HSB bersama dengan AS, dan bertemu dengan HSB dan dua orang lainnya, dan saya diinterogasi dan mendapatkan penganiayaan,” kata M.

Selanjutnya M mengaku ditumbuk bagian ulu hati dengan tangan kosong, ditodong pistol oleh HSB, dan dipukul di bagian pelipis saya dengan gagang pistol. Tidak hanya itu setelah itu dua orang anak mengancam M dengan senjata tajam berupa badik.

BACA JUGA:  Polisi: Tidak Ada Bom di Margocity Mal

Salah satu dari dua orang tersebut memukul bagian belakang leher, setelah itu dua orang anak HSB mengikat dua tangan M dengan lakban. M menceritakan dia dibawa ke suatu tempat di pingggir sungai muara di daerah Mulawarman dan di situlah seluruh mukanya dilakban, termasuk kedua kaki di diikat dengan lakban, dengan kedua tangan M diikat di bagian belakang oleh dua orang lain.

Dengan kedua kaki dan tangan sudah terikat, M dengan mudah diseret dan diancam akan dibuang ke laut dengan menggunakan jangkar. M mendengar agar mayat M tidak ditemukan.

Penyekapan terhadap M berlangsung dari jam 21.00 sampai jam 03:00 pagi.

“Saya dibebaskan dengan catatan pada pagi hari jam 07:00 dan 08:00 untuk menemui mereka kembali, ” ungkap M kepada media.

BACA JUGA:  Awas Hoaks Bill Gates Tolak Vaksinasi Anaknya, Begini Faktanya

Ditanyakan tentang alasan untuk membuat laporan memohon perlindungan ke Propam Mabes Polri, M menjelaskan bahwa hal tersebut dilakukan untuk upaya perlindungan diri.

“Karena saya yakin Mabes Polri tidak akan melindungi oknum yang bersalah, selain itu saya setelah peristiwa itu merasa tidak aman,” ujar M. (den)

Happy
Happy
%
Sad
Sad
17 %
Excited
Excited
%
Sleepy
Sleepy
%
Angry
Angry
58 %
Surprise
Surprise
25 %

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.